oleh

Bukber PDBN,Fathan: Konkretkan Program Kerja

 

Jakarta – Paguyuban Demak Bintaro Nusantara (PDBN) gelar kegiatan buka di Resto Lingkap yang berada di kawasan Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Jum’at (24/5).

Kegiatan tersebut bertujuan untuk mempererat tali silaturahmi paguyuban perantau asal Kabupaten Demak, itu juga mencoba membahas pelaksanaan -program kerjanya.

“Sebagai bagian dari bulan , kita memperbanyak silaturahim dan mencari keberkahan . Kita juga membahas program-program kerja paguyuban yang akan kita realisasikan setelah Lebaran,” ujar Paguyuban Demak, Drs. di sela-sela acara.

Sementara itu, Ketua Bidang Humas yang juga panitia kegiatan, M. Ridhwan mengamini pernyataan sang ketua. Menurutnya, acara yang berfungsi sebagai ajang mempererat tali silaturahim dan membahas program kerja paguyuban ini dilangsungkan secara bergiliran untuk lokasinya.

“Kegiatan ini sudah rutin dilakukan setiap bulan Ramadhan, dan tempatnya bergantian. Ajang ini juga sekaligus menjadi sarana untuk mendiskusikan program kerja paguyuban kami,” tegas Ridhwan.

Menurut Fathan, paguyuban yang dipimpinnya secara umum membantu para perantauan yang berada di Jabodetabek. Namun, pihaknya juga berupaya memberikan kontribusi yang nyata terhadap Pemerintah Daerah Kabupaten Demak, seperti turut aktif mensejahterakan masyarakat Demak, dan mendorong akses-akses pembangunan dari Jakarta.

“Paguyuban kita memiliki sejumlah tokoh-tokoh yang berkompeten di bidangnya, sehingga dengan tokoh-tokokh yang multi profesi, kami ikut memikirkan Demak sebagai tempat kelahiran kami bisa maju dan sejahtera,” terang Fathan, yang juga anggota DPR RI dari PKB.

Menjelan Lebaran tahun ini, Paguyuban Demak sebagaimana tahun-tahun sebelumnya kembali akan mudik bareng. “Mudik gratis merupakan salah satu program jangka pendek untuk saat ini. Sebelum-sebelumnya ini sudah menjadi agenda rutin, tahun lalu menyediakan sekitar 6-7 bis,” kata Fathan.

Baca Juga :   Sertu Yahman Kerja Bakti Bersama Warga Bersihkan Parit di Dusun Boto

Mengenai permasalahan terbesar di Demak yang hingga saat ini masih belum tuntas, Fathan mengakui jika infratruktur dan angka kemiskinan di Demak menjadi tantangan yang cukup besar yang harus diselesaikan bersama. “Kabupaten Demak di Jawa Tengah masih daerah merah untuk kemiskinan, ini menjadi tantangan kita bersama,” tandasnya.

“Saya tentunya sebagai anggota DPR yang mewakili masyarakat bersama tokoh-tokoh di Paguyuban Demak ikut apa yang bisa kami kontribusikan untuk perkembangan Demak ke depan,” Fathan menambahkan.

Fathan juga mengutarakan beberapa program konkret yang pernah dilakukan paguyuban untuk masyarakat Demak, antara lain memberikan bantuan kepada para peternak ikan, membantu beberapa Demak untuk menjadi pelaku UMKM di Jabodetabek, termasuk membantu para pedagang kecil, hingga menggelar pentas seni di Taman Mini Indonesia Indah, Jakarta Timur. “Intinya kan untuk kita dari kita oleh kita, bagaimana ini bisa menjadi sinergi antar kekuatan,” imbuhnya.

“Pada prinsipnya ingin memajukan daerah Demak, karena Demak kota tua, pusat sejarah Islam pertama di Demak, Kerajaan Demak. Tapi bisa kita lihat perkembangannya masih tertinggal dari kabupaten-kabupaten yang lain. Konsen kita di situ. Sinergi dengan pemerintahan daerah,” pungkasnya.

Hadir dalam acara tersebut, Drs. Fathan Subchi, Ketua Umum Paguyuban Demak Bintoro Nusantara (PDBN) & Anggota DPR RI PKB, Ibu Anis Anjayani, Dewan Penasehat & juga Direktur Keuangan Hutama Karya (Persero), Sekjen Paguyuban Demak Bintoro Nusantara (PDBN) & juga Direktur Operasional Lions, Wakil Ketua Umum, M. Nadjib, Sesepuh Paguyuban, Prof. Dr. Ahmad Sutarmaji, Ketua Humas Paguyuban, M. Ridhwan, dll serta warga Demak Perantauan. (Red).

Related posts

Komentar

News Feed