oleh

Pembangunan Istana di Papua Bisa Lebih Awal dari Ibu Kota Baru

 

Menteri Koordinator bidang Politik Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam), Wiranto mengatakan pemerintah akan merealisasikan permintaan dari masyarakat Papua yang disampaikan oleh para Papua. Salah satunya adalah di Papua.

Wiranto mengatakan, kemungkinan istana di Provinsi Papua akan dahulu dibangun daripada istana di lokasi ibu kota baru, Provinsi Kalimantan Timur.
“Bahkan mungkin istana (Papua) ini lebih duluan daripada istana baru di Kaltim, jangan-jangan begitu, bisa saja terjadi, tapi enggak tahu,” kata Wiranto di Kantor Kemenko Polhukam, Jakarta , Jumat (13/9).

Wiranto menegaskan, disetujuinya usulan tersebut oleh Presiden Jokowi, berarti proses dialog berjalan dan semua permintaan-permintaan masyarakat Papua dapat terpenuhi.

“Sehingga tidak ada lagi sebenarnya tuntutan-tuntutan lain yang menyebabkan adanya suatu demo-demo lanjutan, anarkis, itu saya kira sudah tidak tepat lagi,” katanya.
Ia mengaku bersyukur hasutan untuk melakukan aksi rusuh di Papua sudah semakin berkurang. Menurutnya, hal tersebut adalah konspirasi yang dilakukan untuk menyenangkan pihak luar saja.

“Maka sudah ada kesadaran dari berbagai kelompok masyarakat dan pemda di Papua dan Papua Barat kemudian diwujudkan -pertamua dialog damai,” kata Wiranto.

Sebagai informasi, Presiden Jokowi berjanji akan membangun Istana Presiden di Jayapura, ibu kota Papua, mulai tahun depan. Hal tersebut disampaikan saat 61 tokoh Papua di Istana Merdeka, Jakarta, Selasa (10/9) siang.

Dalam pertemuan ini, hadir 61 tokoh Papua yang terdiri dari pejabat daerah, tokoh adat, tokoh agama, hingga para mahasiswa.

Baca Juga :   Pesan Kasad, Persiapkan diri dalam persaingan dunia global

Related posts

Komentar

News Feed