oleh

Beri Bantuan Boleh, Asalkan Tidak Pakai Atribut FPI

 

Jakarta – koranprogresif.co.id – Saat bencana banjir Jakarta, beberapa orang menggunakan atribut FPI memberikan bantuan kepada korban banjir. Akan tetapi, gerombolan tersebut dibubarkan oleh Kepolisian karena atribut FPI sudah resmi dilarang Pemerintah.

Direktur Eksekutif Lembaga Kajian Strategis Kepolisian Indonesia (Lemkapi), Edi Hasibuan memberi apresiasi terhadap pendekatan Polri dan TNI dalam membubarkan aksi sosial Front Persaudaraan Islam (FPI) di lokasi banjir, Jakarta Timur. Pasalnya, pendekatan yang dilakukan aparat terhadap sukarelawan FPI dilakukan secara persuasif, terutama dalam menertibkan atribut organisasi yang telah dilarang oleh pemerintah.

Baca Juga :   Peringatan Hari Anti Narkoba Internasional, Merupakan Peringatan Bentuk Keprihatinan Nasional

“Kami melihat Polri tidak melakukan pendekatan represif. Itu bagus agar situasi tetap kondusif,” kata Edi Hasibuan di Jakarta.

Karena itu, dia ikut mengimbau agar masyarakat yang menjalankan aksi kemanusian tidak perlu membawa atribut ormas yang sudah dilarang.

“Kami minta kepada masyarakat, silakan melakukan kegiatan kemanusiaan tetapi tidak menggunakan nama ormas yang dilarang,” sambung Bang Edi.

Pihaknya juga memandang langkah Polri dan TNI melarang penggunaan atribut organisasi terlarang dalam memberikan bantuan kepada korban banjir juga sudah tepat. (Red).

Komentar

News Feed