oleh

Tauladani dan Warisi Perjuangannya, TNI AL Gelar Dialog Kiprah Laksamana Mas Pardi

 

Jakarta – Andalas.news, 6 Maret 2021, Laksamana Muda Mas Pardi merupakan pendiri TNI AL dan Kepala Staf Angkatan Laut pertama, pengembang ilmu pelayaran nasional dan turut serta menjadi delegasi RI pada Sidang Hukum Laut Internasional di Jenewa tahun 1958. Namun demikian perjuangannya dalam membesarkan bidang maritim di tanah air tidak banyak dikenal masyarakat Indonesia. Oleh karena itu Dinas Sejarah Angkatan Laut (Disjarahal) mencoba mengangkat perjuangan sang Laksamana supaya bisa menjadi tauladan dan mewarisi perjuangannya dengan menyelenggarakan Dialog Sejarah yang bertema “Merunut Perjuangan Laksamana Mas Pardi Untuk Ibu Pertiwi”, di KRI Dewaruci yang sandar di Pelabuhan, Tanjung Emas, Semarang Jumat (5/3).

Demikian disampaikan Kadisjarahal Laksamana Pertama TNI Supardi, S.E., MBA, CHRMP saat membuka kegiatan diaog yang diselenggarakan di geladak KRI Dewaruci yang bersandar di Pelabuhan Tanjung Mas dalam rangkaian kegiatan Syiar Samudera yang mengunjungi beberapa daerah di pulau Jawa. Kegiatan dialog yang mengikutsertakan mahasiswa dan pramuka Saka bahari ini merupakan tindak lanjut penjabaran penekanan Kepala Staf Angkatan Laut (Kasal) Laksamana TNI Yudo Margono, S.E., M.M., yakni harapannya supaya prajurit TNI AL bisa mempunyai nilai positif di masyarakat. Dialog sejarah kemaritiman ini sangat bermanfaat bagi generasi muda untuk dijadikan referensi dalam perjalanan hidupnya ke depan.

Baca Juga :   Danseskoal Gelar Apel Khusus dan Halal Bi Halal Bersama Keluarga Besar Seskoal

“Kegiatan ini merupakan langkah awal untuk mengangkat nama dan perjuangan Laksamana Mas Pardi agar bisa memberikan inspirasi bagi pembangunan nasional berbasis maritim dengan mewujudkan Indonesia sebagai Poros Maritim Dunia”, tegas perwira tinggi Alumni AAL angkatan 36 ini.

Dialog kesejarahan ini menampilkan tiga narasumber yaitu Letkol Laut (KH) Drs. Heri Sutrisno, M.Si dari Disjarahal, Capt. Hadi Supriyono, M.Mar dosen senior Politeknik Ilmu Pelayaran (PIP) Semarang, dan Dr. Dhanang Respati Puguh, M.Hum Ketua Departemen Sejarah Universitas Diponegoro, dipandu oleh Letkol (E) Elias Baratiku.

Letkol Heri Sutrisno menyoroti perjuangan Laksamana Mas Pardi dalam membentuk dan mengembangkan TNI AL pada Masa Perang Kemerdekaan. Secara rinci perwira alumni Jurusan Sejarah Undip dan Dik Pa PK I 1993 ini mengungkapkan profesi maritim Mas Pardi dimulai pada Zaman Penjajahan Belanda dengan memasuki sekolah pelayaran dan diterima sebagai perwira di Gouvernement Marine (GM), semacam Coast Guard di masa Hindia Belanda dan ilmu pelayarannya ditularkan pada masa pendudukan Jepang dengan menjadi guru Sekolah Pelayaran Tinggi (SPT). Setelah Indonesia merdeka Mas Pardi bersama para bahariawan Jakarta membentuk Badan Keamanan Rakyat Laut atau BKR Laut dan setelah badan ini bertransformasi menjadi TKR Laut Mas Pardi diangkat sebagai Pemimpin Umum TKR Laut semacam jabatan Kasal pada saat ini dengan pangkat Laksamana III atau Laksamana Muda untuk ukuran saat ini. Di tengah situasi yang sulit selama kemerdekaan Laksamana Mas Pardi meletakkan pondasi kekuatan TNI Angkatan Laut dengan mengembangkan pangkalan, armada, pendidikan angkatan laut dan menggelar berbagai operasi laut ALRI selama Perang Kemerdekaan.

Baca Juga :   Tingkatkan Kemampuan Komandan Dan Staf, Yonkav 7/PS Gelar Latihan Posko I

Sementara itu, Capt. Hadi Supriyono mengungkapkan peran Mas Pardi di Jawatan Pelayaran atau Ditjen Perhubungan Laut saat ini. Setelah Perang Kemerdekaan perhatian sang Laksamana tercurah pada pengembangan ilmu pelayaran. Seperti halnya di angkatan laut pada masa sebelumnya, sejak tahun 1952 perhatian Mas Pardi pada pendidikan pelayaran diimplementasikan pada pendirian Akademi Ilmu Pelayaran (AIP) di Jakarta dan Sekolah Pelayaran Semarang (SPS) yang saat ini dikenal sebagai Politeknik Ilmu Pelayaran (PIP) Semarang. Lebih lanjut dosen senior alumni sekolah pelayaran Del Helder ini menyatakan bahwa Mas Pardi berupaya para pelaut Indonesia menjadi tuan di negara sendiri. Oleh karena itu pendidikan perwira pelaut harus terus dikembangkan agar bangsa Indonesia tidak lagi sebatas sebagai awak atau pegawai rendahan (jongos) di kapal. Kapasitas keilmuan maritimnya tercermin dari buku-buku yang ditulisnya dan menjadi referensi utama di sekolah-sekolah pelayaran seperti Kuasailah Lautan Indonesia (1951) Pesawat Navigasi untuk Sekolah Pelayaran (1954), Almanak Nautika (1965) dan Ilmu Pelayaran Datar (1967).

Baca Juga :   Kodam Jaya Gelar Pisah Sambut Pangdam Jaya

Sedangkan Dr. Dhanang Respati menyatakan bahwa penggalan-penggalan narasi tentang Laksamana Mas Pardi sudah menyuratkan dengan jelas bahwa tokoh ini bukan orang sembarangan. Namun demikian alumni S3 Sejarah UGM ini mengingatkan untuk harus menyusun narasi yang lengkap dan komprehensip dalam sebuah buku biografi. Buku tersebut berisi latar belakang sosial budaya tokoh ini, perjuangan dan perannya di berbagai bidang kemaritiman di tanah air, dan sejauh mana bobot perannya dalam mengembangkan kemaritiman Indonesia. Latar belakang sosial budaya untuk menjawab pencapaian prestasi Laksamana Mas Pardi. Berbagai tempat yang menjadi medan baktinya merupakan sumber inspirasi. Sedangkan bobot perjuangannya untuk menentukan kadar perjuangan dan kepahlawanan seorang Mas Pardi. Tentunya karya ini membutuhkan riset sejarah yang mendalam dan pada waktunya digunakan sebagai bagian dari pengusulan Pahlawan Nasional.

(Red)

Komentar

News Feed